Untitled Document
kalo kalian Mau lanjutin baca tulisannya ... klik aja judul tulisannya...

Senin, 14 November 2011

Sabtu yang apes.....

Okay.. kali ini gue mau cerita tentang ke-apesan gue semalam. Sebelumnya , Gue emang disuruh dari sekolah untuk ikutan lomba Homestay ke luar negri. Begitu mendengar hal itu , mata gue langsung gede’ , ingus gue turun beberapa senti dari lubang hidung gue dan mulut gue terbuka lebar. Pliss.. Jangan loe bayangin, pasti jelek banget.
Di kertas pemberitahuannya gue liat lombanya dimulai jam 1 siang. Gue sih nyantai aja sambil tetap ngebayangin lomba yang bakal gue ikutin. Apakah Gue lomba sama balai tentara Abrahah, atau yang lain ? Gue tetap nggak peduli akan siapa yang bakal gue hadapin di arena perlombaan nanti.

# hening

Keesokan harinya gue tetap nyantai dan tetap menghirup udara sambil ngupil kecil-kecilan. Habis setiap gue ngupil, upilnya gue lempar kesana – kemari sambil teriak
“ Hiyaaa.... Awas loe semua.. gue lempar granat.... “
Tau nggak loe ? Pernah pas gue ngupil, upilnya dapat sebesar pelet ikan koi.


Trus , Gue masuk ke kelas untuk pergantian jam pelajaran. Waktu itu Pas pelajaran Fisika. Seperti yang gue katakan kalo nilai gue nggak ada bagusnya di pelajaran ini. Awal pertama dapat nilai yang terlalu sadis . Nilai 4 . Apaaa ? Nilai 4 ? iya.. tau nggak loe gue udah berusaha mati-matian untuk belajarnya pas malam hari, tapi selalu aja tertidur dan bangun jam 05 : 30. Ekspresi gue udah kayak kehilangan titit.

Ilustrasinya gini : “ huwah...huwah.. Mana titit gue ? mana titit gue ? Kembalikan titit gueeee? Gue mau titit.. Gue mau titit guee.. haaaaaap


Yap.. begitulah kira2 ekspresi gue waktu itu karena gue belum ada persiapan untuk ujian sehingga gue dapat nilai 4.
Karena gue nggak mau hal nahas itu terulang lagi. So, Gue diam di kelas sambil tetap fokus ke papan tulis mencoba untuk mengerti penjelasan dari guru Fisika gue. Tepat jam 1 siang, ternyata teman gue yang ikutan lomba untuk homestay itu nge-sms gue. Oh ya , dari sekolah gue dipilih 2 orang. Gue dan teman gue .


Ternyata karena gue keasyikan belajar fisika, dan HP butut gue lagi keramas di dalam tas , otomatis sms dia nggak terbaca.
Pas usai jam fisika. Gue mencoba ngeliat hp butut gue. Whaaaaat ??? ternyata saat itu juga gue panik. Gue lupa kalo gue harus lomba jam 1 siang, dan ternyata ini sudah jam 2 siang. Gue buru2 baca sms temen gue tadi isinya gini

“ qi, cepat.. Lombanya dimulai jam 1. Jam 1 wajib udah ditempat lomba. “

Gue panik. Gue ambil tas gue , Gue lempar tas gue. Gue pergi dari kelas , trus gue balik lagi dan berkata “ Goblok ... ngapai gue lempar nih tas ! “

Gue langsung menghubungi CS lomba tersebut dan hampir berhasil bikin gue kena Hypertensi karena tuh CS nggak mau mengangkat telfon gue.
Gue telfon teman seperjuangan gue dan nggak diangkat sama sekali. Sampai pada waktunya... Sampai pada waktunya.... Sampai pada waktunya teman gue tadi ngangkat telfon gue. Dia bilang “ Sorry ya .. tadi pas ujian... bla .. bla bla... “
Gue langsung monyong nanyain “ Eh.. Gue masih bisa ikutan lomba nggak ? Coba loe tanyakan ke CS nya Dong ...”
Gue nunggu berita, sementara temen gue ini nanya ke CS lomba. Dan jawabannya,
“ Boleh !!! dengan syarat tidak ada tambahan waktu. “
Gue panik lagi. Gue cari siapa kira-kira yang bisa diajakin tumpangan. Dan behasil dapat pembalap super teman gue yang bernama “ Mukhlas “
Gue mohon-mohon ke dia supaya dia mau nganterin gue ke tempat lomba tersebut.
Gue mohon kayak suster ngesot sambil nyeret-nyeret kaki. Dan akhirnya Mukhlas mau nganterin gue.

#silent


Ngambil lari 85 di jalanan ramai dan sukses membuat gue jantungan karena 4 kali hampir mati.
Gue tetap stay cool di jalanan. Banyak banget traffic light . Gue sempat sotoy pengen cepat-cepat sampai . Gue ngupil dan rasanya nikmat banget.
dan pada akhirnya Gue sampai di gedung perlombaan. Gue bertanya ke security . Orangnya serem banget, cocok main film horor. Gue bertanya dengan lembut
“ Pak... perlombaannya dimana ya ? “ . Dia diam ngeliatin gue . Gue takut. Apakah ni orang ada niat Homo sama gue. Soalnya dia ngeliatin gue dengan sorotan tajam “ Nggak tau dek... coba tanya ke sana “
Gue celingak- celinguk, gue deketin lagi security yang ada di gedung sebelah. Gue mencoba nyari tangga tapi nggak ada. Gue sempat berfikir gimana caranya mereka bisa berada di
lantai dua ? Apakah mereka sebangsa spiderman...?


#####


“ Oh .. Anda salah Masuk gedung ! “
Gubraaakkkk !!! Sial...
Gue buru-buru lari nyari ruangan lomba. Thanks god... Akhirnya gue nemuin juga tuh ruangan.
Gue dianterin sama security ke CS lomba. Pokoknya ibu-ibu gitu. Gue disuruh ngerjain soal lomba. Soalnya ada dua. Yang pertama soal bahasa Inggris 50 soal dan soal yang kedua disuruh mengarang cerita dengan minimal 500 kata dan wajib dengan bahasa Inggris.
Karena gue udah telat 1 jam setengah. Gue terpaksa mengerjakan 2 soal itu dengan waktu yang tersisa. Kondisi gue tersiksa banget . Sampai-sampai gue nggak sempat buang angin karena waktunya dikit banget. Gue panik setengah mati.

Mampus gue... mampus gue... waktunya dikit banget... ayo... ayo... mana titit gue ?... mana titit guee ? Oh masih ada !


Gue ngerjai soal yang mudah-mudah dulu dan ternyata Siaaaaaallll !!! waktunya habis..!!
Jari Gue pada lumpuh semua , tau nggak ! . Mereka seakan berkata ke gue,


tolongin kami... tolongin kami.... beri kami perenggangan....beri kami perenggangan... cepat goblok !


Dengan perasaan dongkol, gue keluar dari gedung lomba. Rambut gue serasa udah pada rontok semua. Hal pertama yang gue pikirkan adalah gimana caranya gue bisa sampai ke rumah. Soalnya gue nggak tau jalan pulang.
Akhirnya gue tersesat. Gue bingung sendiri . “ Malu bertanya , jadi malah jalan-jalan”
Setelah berjalan dalam kegalauan selama 1 jam dan pada akhirnya, gue temuin juga tuh jalan menuju ke rumah gue. Gue naik angkutan kota . Angkutan kota alias angkot pertama yang gue liat dengan gaya mobil yang super lebay. Di kaca belakangnya ada tulisan gaya maho
“ moBiL L3nC0n9 KupRonG “
Gue masuk ke dalam angkot dan duduk dibagian sebelah kiri dekat pintu masuk angkot. Sialnya, disamping gue ada bapak-bapak yang lagi tidur dan iler nya netes-netes ke tas yang dia pangku. Gue langsung mual. Karena Gue yakin banget , iler bapak ini pasti lebih jorok dari Air yang ada di WC rumah gue. Kalo seandainya tuh iler jatuh di kolam ikan rumah gue, Gue yakin ikan gue bakal minta Opname di rumah sakit. Racun banget .
Kepalanya bisa-bisanya jatuh di bahu gue sebelah kiri dan sumpah , gue risih banget.
Gue bersyukur kalo kepala cewek cantik yang jatuh ke bahu gue. Eh.. ini malah kepala beruang bunting.
Pas Dia bangun , tuh bapak nguap dan tau nggak loe ? nafasnya lebih mengerikan dari nafas Naga . Bau banget !
Gue udah sempoyongan di angkot. Gue tetap jaga image supaya nggak muntah diangkot. Kalo sempat gue muntah di angkot wah, bakalan nggak banget deh. Menjijikkan.


Setelah hidung gue mengeluarkan pelumas bekas akibat aroma nafas si bapak-bapak tadi. Rasanya dunia ini udah gonjang-ganjing. Cacing dalam perut gue juga udah pada anarkis gara-gara gue menghirup nafas naga. Dan pada akhirnya si bapak turun. Dia nguap lagi dan dengan susah payah si bapak menghapuskan mulutnya yang penuh iler tadi And

Did you know what happen in the next ?
Tanpa rasa berdosa , dia nyentuh tangan gue ,coy !

alhasil,tangan kiri gue keciprakan liur cobra ! Jangan tanyakan gimana aroma nya. Gue yang pasti yakin kalo bulu tangan gue pasti nggak ada yang mau tumbuh lagi gara-gara tuh iler.
Dengan perasaan dongkol , gue sapukan tangan gue ke sisi badan angkot bagian dalam untuk membersihkan keperjakaan gue.
Dengan perasaan panas 67 kalori , gue menggerutu dalam hati sambil ngomel-ngomel gak jelas karena perbuatan mungkar tersebut.
Setelah beberapa lama dari kejadian diatas, Akhirnya gue bisa bernafas dengan lega. Jalan menuju rumah gue udah kelihatan. Dan dengan perasaan bangga gue bilang ke supir angkot untuk berhenti.
Seperti biasa, dari simpang jalan menuju rumah ,gue jalan kaki. Yeah... Everytime I’m always on foot... it’s really kepoh !

Daftar Blog Saya

 
designed by @rifqiyusuf