Untitled Document
kalo kalian Mau lanjutin baca tulisannya ... klik aja judul tulisannya...

Senin, 14 Mei 2012

Ekonomi sulit







 Gue ngetik ni tulisan malam-malam. Loe bisa bayangin gimana perjuangan gue melawan tentara nyamuk sialan yang suka nempelin monyongnya ke kulit gue. But anyway, gue punya cerita yang pengen gue sampekan. Hidup ini nggak mudah. Jujur aja gue bilang. Elo makan nasi telur pake aqua aja bisa jadi harus ngeluarin duit 10 ribu.  Bayangin kalo elo makan 10 kali , duit loe wajib keluar seratus ribu. Kalo loe kalikan 3 tahun , trus ......

kalikan sama umur loe, bisa-bisa jual apartement plus kapal pesiar !



Kalo gue perhatiin , zaman sekarang ini kagak ada yang mau nolongin orang yang kesusahan. Gue heran kenapa bisa berubah kayak gini. Dalam sesi ini  gue mau ngobrol tentang tolong menolong. Seharusnya , kita sebagai manusia harus bisa peka terhadap situasi. BUKAN BERARTI GUE SURUH  ELO  BUDEG !  loe  harus bisa bedain peka sama budeg !  Maksudnya peka itu adalah tanggap dan sigap terhadap situasi. Kalo budeg itu kayak orang yang lubang telinganya disumpel batu kerikil pegunungan Himalaya.  Jadi, jelas beda ! .  Nah sifat peka terhadap situasi inilah yang bisa membuat dunia ini aman sebenarnya. Nah, untuk sekarang ini gue yakin , loe  pasti  sering ngeliat kasus- kasus kriminal terjadi. Itu bisa jadi karena konflik ekonomi. Berita sekarang kalo gue liat udah kayak Rumah potong.
Selalu aja ada berita  “  Ayah potong leher anak “ .
keesokan harinya muncul berita baru  “ anak potong leher orang tua “  .
 Dan pada suatu saat nanti mereka bakal potong2an.  Kayak gini :
Ayah :  “ Ayah potong leher kamu ya ? “
Anak :  “ oh iya silahkan ....  nanti gantian ya yah ... ? “
*Melalui percakapan diatas , Gue nggak tau mana yang bego’ *.
Intinya mereka bakal potong2an dengan siklus  “gantian”  kayak semboyan kusuk berantai.
Sebenarnya kasus2 kayak tadi itu juga nggak jauh-jauh dari ekonomi. Gara-gara Ekonomi si Ayah jadi stress 
(baca : sarap ) .

lalu memotong leher anak dan istrinya. Gitu juga sebaliknya.
Kalo seandainya kita peka terhadap situasi, Mungkin nggak ada salahnya kita bantu mereka yang sedang kesusahan dalam ekonomi. Nggak harus dengan Duit , tapi bisa dengan cara menyumbangkan baju layak pakai atau sejenisnya.

 Bahkan lebih bagus lagi kalo seandainya mereka kita beri pekerjaan. Coba deh loe bayangin kalo seandainya kriminal semakin banyak. Wah bakal kagak kebayang.  Kemarin temen gue cerita ,  pagar rumah tetangganya hilang diambil orang.  Itukan gawat banget !  seandainya aja atap rumahnya diambil ! bakal kayak mana tuh nasib tetangga ?

Mungkin kalo dia punya anak kecil , bakal ngomong
 
“ papa lihatlah....atap kita ada bulan dan bintangnya  begitu indah , bukan ? “

ITU  BUKAN ATAP  GOBLOKK  !!!     #jleb  Naik darah
 
Ekonomi semakin lama semakin susah. Manusia zaman sekarang nggak peduli lagi nyari duit dengan jalan apa. Yang penting mereka bisa dapatin duit buat kehidupan sehari-hari. Merampok udah kayak hal yang biasa. 

Para perampok sekarang udah pada berani merampok di siang bolong. Parahnya lagi mereka nekat merampok di tempat jalan yang lumayan padat. Sebenarnya gue mau bilang , ini contoh perampok goblok. Dimana-mana kalo merampok itu ya di tempat  yang sunyi. 

Kalo loe nekat di keramaian kenapa nggak sekalian aja loe merampok di depan para polisi yang lagi ngadain upacara bendera. Kayak kejadian kemarin malam. Pas gue lagi bawain keponakan gue yang baru berumur 2 tahun ke rumah sakit. Ada Ibu-ibu yang dicopet. Yeah... otomatis ibu itu teriak “ copeeeett “ . 
yaiyalah.. Mana pernah sejarahnya orang dicopet teriak “ Dureeeeeenn .. “ . goblok !

Gue rasa ini contoh copet amateur. Nyopet ditempat yang sering macet. Percuma aja loe pake motor jenis apa juga bakal ketangkap kalo nyopet di tempat yang sering  macet. Waktu si ibu teriak “ copeeeet “, gue ngeliat copetnya kabur naik motor RX king. Dia kabur ke daerah simpang yang ujungnya sempit banget. Biasanya sering macet kalo disitu.
Lantas apakah gue ikut ngejar ?  KAGAK !. 

Gue malah mikir, “ ini copet sebenarnya mau untung nyopet atau mau dapetin gelar almarhum ?  “.  Ternyata bener gue bilang. Si copet yang bego itu terjebak macet. Masyarakat yang ngejar udah pada emosi semua. Jumlahnya banyak banget. Pokoknya situasi malam itu kayak pasar malam spesialis gebukin copet. Copetnya ketangkep. Dipukulin , Bentuk mukanya udah kayak kena sambar rudal Israel. Gue nggak tanda mana hidung dan mana mulut. Seolah-olah mulut dan hidung menyatu menjadi satu. 

Itulah contohnya kalo ekonomi era sekarang ini semakin sulit. Ada baiknya kita memperhatikan kondisi  di sekliling kita. Mana tau ada sanak saudara ataupun tetangga kita yang lagi kesusahan. Ada baiknya kita bantu mereka keluar dari masalah itu. Coba liat copet tadi ?  gara-gara sebuah tas yang dicopet, dia jadi babak belur bahkan hampir menuju alam baka. Jangan sampailah hal itu terjadi sama saudara-saudara kita, teman-teman dan sahabat kita. Itu semua akibat kurangnya perhatian tetangga dan masyarakat pada si Om copet tadi. Jadi kita juga nggak bisa nyalahin si Om copet seratus persen. 

Karena dari kesalahan yang diperbuatnya juga ada kesalahan kita.
Buat Om copet , gue juga berpesan, Tinggalkanlah perbuatan mencopet itu. Nggak baik Om, apakah om pikir , anak istri om akan nyaman dengan hasil uang pekerjaan seperti itu ? Ingat Om ! semua itu ada balasannya dari yang maha kuasa. Dan makanan yang dibeli dari duit-duit haram itu akan terus mengalir dalam darah keluarga om. Mohon ampun sama yang maha kuasa Om.   

*kenapa gue jadi ceramah begini ? *   *tepuk jidat*  

Oke, sampai disini aja dulu cerita gue. Semoga kita bisa semakin peka terhadap lingkungan. Bukan malah budeg terhadap lingkungan. 

“ Orang yang cerdas bukan hanya melihat siapa dirinya, tapi juga melihat bagaimana saudaranya dan apa yang harus diperbuatnya “
                             
            ---Rifqi yusuf---

Daftar Blog Saya

 
designed by @rifqiyusuf